January 28, 2023

Saat ini, teh semakin menjadi minuman yang sadar akan kesehatan. Meskipun, dikonsumsi selama berabad-abad di Cina, itu diperkenalkan ke dunia hanya pada akhir abad kedelapan belas dan konsumsinya menyebar dengan cepat karena orang-orang mabuk oleh aromanya yang eksotis dan rasa yang halus dan lembut. Saat ini, generasi baru peminum teh sedang tumbuh, yang mengkonsumsinya untuk khasiat obatnya. Meskipun manfaat obatnya didokumentasikan dalam sejarah Tiongkok selama berabad-abad, hanya baru-baru ini penelitian mengkonfirmasi beberapa di antaranya. Teh hijau, teh putih dan teh herbal sedang dipromosikan sebagai minuman kesehatan terbaik. Namun, teh herbal sebenarnya bukan teh sama sekali!

Betul sekali! Teh herbal, juga dikenal obat herbal sebagai tisane , adalah infus herbal yang terbuat dari apa saja kecuali daun Camellia sinensis (atau semak teh)! Teh herbal dibuat dari bunga (segar atau kering), akar, biji atau daun dengan menuangkan air mendidih di atasnya dan membiarkannya terendam beberapa saat. Atau, mereka juga bisa direbus bersama di atas api dalam panci. Teh herbal tersebut kemudian disaring dan disajikan. Mungkin dipermanis jika diperlukan.

Berbagai jenis teh herbal ditemukan di pasaran, beberapa untuk manfaat obatnya dan beberapa karena baunya yang memabukkan. Beberapa perusahaan bahkan memasarkan teh herbal dalam kantong teh. Istilah teh herbal digunakan terutama di Amerika untuk merujuk pada linden, atau teh daun jeruk. Padahal, ada ratusan jenis teh herbal yang cukup populer di daerah tempat ditemukannya. Tidak ada salahnya kita mengenal beberapa dari mereka.

Ada banyak teh herbal yang khusus untuk suatu daerah dan beberapa yang ditemukan di seluruh dunia. Teh herbal telah cukup populer di Asia selama berabad-abad, terutama di Cina dan Jepang. Beberapa teh herbal Asia yang populer adalah Teh Yuen Kut Lam Kam Wo (dibuat di Hong Kong dan terdiri dari tiga puluh ramuan Cina), Mugicha (yang diminum dingin di musim panas dan rasanya sangat mirip dengan kopi), Cannabis (digunakan dalam persiapan Bhang di India), Sugnyung (atau nasi panggang dari Korea), Teh Obat Tan Ngan Lo (disiapkan pada abad kedua puluh oleh orang Cina), dan Teh Herbal Ho Yan Hor (terbuat dari dua puluh empat herbal alami di India). Korea).

Teh herbal juga cukup populer di Amerika, terutama di antara suku-suku asli. Beberapa yang populer adalah Mate (semak belukar yang tumbuh di Brasil dan Argentina), Lapacho (yang merupakan lapisan dalam kulit pohon Lapacho yang ditemukan di hutan Amazon dan memiliki banyak manfaat kesehatan), Essiac (teh herbal asli Amerika), Cerasse (herbal pahit yang ditemukan di Jamaika), dan Uncaria tomentosa (pohon anggur berkayu yang ditemukan di hutan Amazon dan digunakan untuk mengobati berbagai penyakit).

Selain itu, Rooibos (tanaman kemerahan asli Afrika Selatan), Honeybush ( kerabat dekat dengan Rooibos, tetapi lebih manis), Bissap (dikonsumsi di Sahara), Hibiscus (dari Timur Tengah), Teh Gunung Yunani (Ditemukan di Mediterania dan digunakan untuk menyembuhkan pilek), Chamomile (tumbuh di Jerman dan digunakan sebagai obat penenang), dan Horehound (dikenal karena kemanjurannya dalam masalah paru-paru dan tumbuh di Inggris) adalah varietas teh herbal yang cukup populer.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *